July 14, 2024

Banyak Perempuan Muda di Somalia Overdosis Narkoba

0

ilustrasi penggunaan narkoba.

Fathi Mohamed Ahmed adalah pemimpin redaksi Bilan Media, sebuah kantor berita wanita di Somalia

 

KACANDUAN dan overdosis narkoba di Somalia sungguh luar biasa. Anak-anak muda termasuk perempuan ikut mengonsumi narkoba.

Akibatnya banyak anak muda overdosis bahkan sampai meninggal dunia. Hal ini terkonfirmasi dengan penemuan mayat seorang wanita berusia 22 tahun di jalan-jalan ibu kota Somalia, Mogadishu, tahun 2021. Petugas kesehatan mengatakan perempuan itu meninggal dunia karena overdosis opioid.

Para influencer media sosial itu mengatakan, perempuan itu sudah lama menggunakan narkoba. Mereka mengatakan dia mabuk ketika dia merekam beberapa video TikTok populernya.

Polisi mencatat peningkatan penyalahgunaan zat di Mogadishu dan tempat lain di Somalia, termasuk di kalangan wanita. Mereka mengatakan orang beralih ke jenis obat baru. Dulu, warga negara Somalia mengunyah narkotika daun khat, yang tidak haram-minum alkohol, mengendus lem atau menghisap ganja, semakin banyak orang yang menyalahgunakan opioid yang mereka suntikkan langsung ke pembuluh darah mereka. Ini termasuk morfin, tramadol, petidin dan kodein. Pada awal Desember 2022, polisi menyita sejumlah besar obat resep, terutama opioid, di bandara internasional Mogadishu. Mereka menangkap para importir.

“Pil dan obat suntik sangat populer di kalangan perempuan muda dan remaja putri,” kata seorang dokter di Mogadishu yang enggan menyebutkan namanya.  “Banyak dari zat ini yang membuat ketagihan dan tersedia untuk dibeli tanpa resep dokter di apotek di seluruh kota.”

Tidur di Mobil

Obat populer lainnya yang digunakan oleh wanita muda adalah bentuk tembakau kunyah yang disebut “tabbuu”, yang dapat menyebabkan kanker mulut dan tenggorokan. Amino Abdi (23 tahun), telah menyalahgunakan narkoba selama lima tahun terakhir. Meskipun kecanduan narkoba wanita adalah sesuatu hal yang tabu di Somalia, dia telah memutuskan untuk membicarakannya secara terbuka kepada media dengan harapan dia dapat membantu  mencegah dan menghilangkan kacanduan narkoba di negara itu. “Saya mulai mengunyah tabbuu dengan gadis-gadis yang tinggal bersama saya,” katanya.

“Mereka memberi pengaruh buruk pada saya. Saya menjadi kecanduan tembakau kemudian beralih ke obat yang lebih keras, terutama yang bisa saya suntikkan secara intravena, terutama tramadol dan pethidine.”

Ms Abdi mengatakan, penggunaan narkoba meroket setelah dia mulai bermasalah dengan suaminya. Dia sekarang bercerai dan tinggal bersama putrinya yang masih kecil.  “Mantan saya adalah alasan saya menjadi kecanduan obat-obatan keras. Kecanduan saya menjadi sangat buruk sehingga saya kehilangan akal. Saya mulai tidur di mobil dan di jalanan,” kata Ms Abdi.

Ms Abdi mencoba untuk keluar dari narkoba tetapi mengatakan sangat sulit untuk melakukannya karena tidak ada pusat rehabilitasi yang tepat di Somalia untuk mengelola penarikannya.

Dia mengatakan tidak mungkin untuk menghentikan semua obat pada waktu yang sama. Dia telah berhasil mengurangi kebiasaannya menyuntikkan opioid tetapi masih mengunyah tembakau dan menghisap shisha.

Orang tua, terutama para ibu, sangat khawatir dengan masalah narkoba yang berkembang di kalangan anak perempuan mereka, yang beberapa di antaranya masih bersekolah.  “Dia tidur pada waktu sembarangan dan bertingkah lalu di luar kewajaran. Saya menegurnya dan dia menjawab, dia menggunakan narkoba karena tekanan teman sebaya”, kata kata Khadijo Adan tentang putrinya.

 Khadijo Adan memperhatikan putrinya yang berusia 14 tahun berperilaku tidak biasa.  “Suatu hari saya menemukan pil tramadol dan tembakau kunyah di dalam tasnya. Saya mengonfrontasinya dan dia memberi tahu saya bahwa dia mulai menggunakan narkoba karena tekanan teman sebaya.”

Ms Adan mengirim anaknya untuk tinggal di pusat yang dijalankan oleh syekh Muslim. Dia tidak lagi menggunakan narkoba karena tidak mungkin dia mengaksesnya di sana.

Banyak orang tua mengirim anak-anak mereka yang “bermasalah” ke institusi semacam itu, terutama yang memiliki penyakit mental, yang terlibat dalam kejahatan atau narkoba, dan yang dicurigai sebagai gay.

Pelanggaran serius telah terjadi di beberapa pusat kota, termasuk di penjara dan memukuli narapidana yang ada di sana.

 Anak Jalanan Terancam

Karena berjuang untuk mengatasi kekeringan terburuk dalam 40 tahun dan lebih dari tiga dekade konflik, sumber daya Somalia yang terbatas tidak mampu memenuhi kebutuhan manusia yang paling dasar, apalagi mengatasi masalah seperti kecanduan narkoba. Beberapa organisasi kecil mencoba untuk mengisi kesenjangan dengan menyebarkan kesadaran tentang bahaya narkoba.

Green Crescent Society mengunjungi sekolah dan universitas untuk memperingatkan siswa tentang berbagai jenis kecanduan, termasuk penyalahgunaan zat, perjudian, game, dan media sosial. Sirad Mohamed Nur menjalankan Yayasan Mama Ugaaso, yang berfokus pada penyalahgunaan narkoba di kalangan anak muda, termasuk anak perempuan.

“Kami melakukan yang terbaik untuk mencegah remaja menggunakan narkoba dengan mengadakan program kesadaran yang menyoroti risiko kesehatan yang terkait dengan penyalahgunaan zat. “Kami juga melobi pemerintah untuk turun tangan dan melakukan sesuatu. Tapi ini tidak cukup. Diperlukan tindakan drastis untuk mencegah momok ini lepas kendali, terutama di kalangan anak jalanan.”

Menurut Kementerian Pembangunan Perempuan dan Hak Asasi Manusia, lebih dari 40% anak jalanan menggunakan narkoba.

Sekitar seperlima anak jalanan di Somalia adalah perempuan. Sekitar 10% berusia di bawah enam tahun, beberapa berusia tiga tahun.

Meskipun khat, lem, dan tembakau kunyah adalah zat yang paling sering disalahgunakan oleh anak jalanan, sebuah studi yang dilakukan oleh kementerian menemukan bahwa hampir 10% menggunakan opioid dan sekitar 17% menggunakan tablet tidur.

Peningkatan penyalahgunaan narkoba di kalangan pemuda yang terpinggirkan telah menyebabkan peningkatan kejahatan, termasuk kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Ada risiko bahwa peningkatan penggunaan obat intravena akan membalikkan prevalensi HIV dan AIDS yang relatif rendah di Somalia.  “Pertumbuhan baru-baru ini dari orang yang menyuntikkan obat-obatan, terutama opioid, menempatkan kelompok baru Somalia dalam risiko tertular virus,” kata Dr Sadia Abdisamad Abdulahi, manajer program HIV di Kementerian Kesehatan Somalia.

Menurut badan penelitian, Somali Public Agenda, hal itu juga menyebabkan fenomena baru-baru ini tentang geng jalanan, yang dikenal sebagai “Ciyal Weero”, yang melakukan teror di seluruh Mogadishu.

Dalam beberapa kasus, narkoba digunakan untuk memanfaatkan wanita seperti di kota barat daya Baidoa, di mana seorang wanita dilaporkan diperkosa setelah diberi opioid.

Tindakan Keras terhadap Ahli Kimia Pakar kesehatan mengatakan salah satu cara paling efektif untuk mengatasi masalah opioid adalah menargetkan orang-orang yang menjual obat-obatan tersebut, yang sebagian besar adalah apoteker. Polisi sudah mulai menindak mereka.

Seorang apoteker yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan dia dan rekan-rekannya sama sekali tidak senang dengan campur tangan polisi.  “Saya telah menjalankan apotek di Mogadishu selama bertahun-tahun. Dulu sangat mudah untuk menjual obat-obatan kepada anak muda, termasuk perempuan, sebagian karena tidak ada yang tahu apa efek obat itu terhadap mereka. Kami dulu menjual kepada semua orang dan kami menghasilkan banyak uang,” kata dia.

“Tetapi para orang tua sekarang bekerja sama dengan polisi yang mulai memantau dan terkadang menangkap kami. Kami sekarang takut menjual narkoba kepada anak muda dan akibatnya kehilangan pendapatan.”

Dengan berbicara tentang penyalahgunaan narkoba pada wanita, wanita muda pemberani seperti Amino Abdi dan ibu seperti Khadijo Adan telah mengambil langkah pertama yang penting untuk membuka masalah ini. Intervensi polisi dan program kesadaran narkoba juga akan membantu, tetapi tanpa lebih banyak sumber daya dan perhatian, kecil kemungkinan masalah akan hilang dalam waktu dekat. [BBC/EH]

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *