June 24, 2024

Warga Inggris yang Cemooh Pesebak Bola Inggris Dihukum

0

Dua pemain Inggris berlutut, menyampaikan rasa bersalah karena kalah dari Timnas Italia.

London, Topvoxpopuli.com – Perdana Menteri Boris Johnson berjanji melarang orang yang bersalah dengan melakukan tindakan racis kepada pesebak bola untuk hadir menonton sepak bola. Tidak ada alasan untuk ini.
Ia mengatakan, pemerintah akan melarang orang yang bersalah untuk ikut nonton pertandingan dalam waktu tertentu dan dapat dikenakan untuk pelanggaran seperti melemparkan rudal ke area bermain atau ke kerumunan, dan nyanyian rasis atau tidak senonoh pada pertandingan.

Ia mengatakan, dalam waktu 12 minggu ini pihaknya menimbang untuk mengubah perintah pelarangan untuk memasukkan pelanggaran penyalahgunaan online. “Pemerintah menginginkan perubahan terjadi “sesegera mungkin” tetapi belum memberikan jadwal yang tepat,” kata Boris, Rabu (14/7/2021).

Larangan tegas dari Kepala Pemerintahan Inggris ini dikeluarkan tidak lama setelah Polisi Greater Manchester menangkap seorang pria berusia 37 tahun atas postingannya media sosial yang diarahkan pada pemain sepak bola Inggris setelah final Euro 2020. Pria ini kecewa Tim Nasional Inggris dari Italia. Ia membully beberapa pemain Inggris dan buliannya bersifat racis.

Sebagaimana diberitakan Piala Eropa 2020, final antara Timnas Inggris melawan Timnas Italia yang berlangsung Minggu (11/7/2021), dimenangkan Timnas Italia 3:2 melalui pinalti. Tiga pemain Inggris memasukkan bola ke Gawang Italia. Karena itulah, supporter Inggris banyak yang kecewa.

Perang Budaya

Sementara anggota Partai Buruh Sir Keir Starmer mengatakan: “Kita semua dapat melihat apa yang terjadi di sini – pemerintah telah mencoba untuk memicu perang budaya dan mereka menyadari bahwa mereka berada di pihak yang salah, dan sekarang mereka ‘ kembali berharap tidak ada yang memperhatikan.

“Mengapa lagi seorang anggota parlemen Konservatif membual bahwa dia tidak mengawasi timnya sendiri?

“Mengapa lagi anggota parlemen Konservatif lain mengatakan bahwa Marcus Rashford menghabiskan terlalu banyak waktu bermain politik ketika dia benar-benar mencoba memberi makan anak-anak yang tidak akan dilakukan pemerintah ? Dan mengapa perdana menteri menolak berkali-kali – bahkan sekarang – untuk mengutuk mereka yang mencela pemain kami karena melawan rasisme ?”

Perdana menteri berkata: “Tidak ada yang membela mencemooh pihak Inggris.”

Dia mengatakan semua anggota parlemen “bersatu” dalam kekaguman pada tim Inggris, menambahkan: “Saya tidak ingin terlibat dalam perang budaya politik dalam bentuk apa pun, saya ingin melanjutkan untuk menyampaikan kepada orang-orang di negara ini.”

Sir Keir menuduh PM tidak menunjukkan rasisme kartu merah, tetapi malah memberinya “lampu hijau” dan terlibat dalam “jenis politik isyarat terburuk”, dengan “mengenakan kemeja Inggris di atas kemeja dan dasi sementara tidak mengutuk mereka yang mencemooh”.

Menjelang turnamen Euro 2020, Boris Johnson mengutuk penggemar Inggris yang mencemooh pemain yang berlutut, dengan mengatakan penggemar harus “menyemangati mereka, bukan mencemooh”.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Inggris, Priti Patel menggambarkan tindakan itu sebagai “politik isyarat”.

Ketika ditanya apakah ia akan mengkritik penggemar yang mencemooh pemain Inggris yang berlutut, Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengatakan: “Itu pilihan bagi mereka, terus terang.”

Pada hari Senin (12/7/2021), Sekretaris Menteri Dalam Negeri mentweet bahwa dia “jijik” dengan pelecehan online yang ditujukan pada beberapa pemain Inggris, setelah tim kalah dari Italia melalui adu penalti di final Euro 2020 hari Minggu.

Pesepakbola Inggris Tyrone Mings menjawab bahwa dia telah “menyalakan api” melalui sikapnya saat berlutut.

Sir Keir menantang perdana menteri tentang sikap menteri dalam negeri, dengan mengatakan: “Dia (Mings) benar, bukan?”

Boris Johnson membela Menteri Dalam Negeri dan mengatakan Patel telah “menghadapi rasisme dan prasangka sepanjang kariernya yang tidak pernah dia bayangkan”. [TVP/BBC.COM]

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *