June 13, 2024

AS dan Jerman Bersatu Lawan Rusia

0

Kanselir Jerman, Angela Merkel.

Washington, Topvoxpopuli.com – AS dan Jerman akan bersatu melawan agresi Rusia, kata Presiden Joe Biden saat menyambut Kanselir Angela Merkel di Gedung Putih Kamis (15/7/2021).

Biden mengatakan, ia menyampaikan rasa prihatin Merkel atas pipa gas Rusia-ke-Jerman. Jerman setuju dengan pipa gas itu, tetapi tidak diizinkan menggunakan energi sebagai senjata.

Presiden AS mengatakan, AS dan Jerman menentang tindakan anti-demokrasi oleh China.

“Kami berdiri bersama dan akan terus berdiri bersama untuk membela sekutu sayap timur kami di NATO melawan agresi Rusia,” kata Biden pada konferensi pers bersama Kamis dengan Merkel.

Biden mengakui, keduanya tidak melihat secara langsung pada pipa gas alam Nord Stream 2 yang hampir selesai senilai $ 11 miliar (£ 8 miliar). Gedung Putih mengatakan akan digunakan oleh Rusia sebagai pengaruh atas Ukraina dan tetangga lainnya.

“Teman baik bisa tidak setuju,” kata Biden, yang baru-baru ini melepaskan sanksi terhadap Nord Stream 2.

Presiden AS juga mengatakan, pihanya akan membela prinsip-prinsip demokrasi dan hak asasi manusia ketika AS melihat China atau negara lain bekerja untuk merusak masyarakat yang bebas dan terbuka.

Meskipun menjadi mitra dagang yang kuat, Berlin terkadang kritis terhadap Beijing dalam masalah hak asasi manusia.

Biden juga mengatakan kepada wartawan bahwa AS tidak memiliki rencana “saat ini” untuk mengirim pasukan ke Haiti di tengah meningkatnya kerusuhan setelah pembunuhan presidennya.

Ditanya tentang protes yang sedang berlangsung di Kuba, Biden mengatakan “negara gagal” itu menindas warganya.

“Komunisme adalah sistem yang gagal, sistem yang gagal secara universal,” katanya. “Dan saya tidak melihat sosialisme sebagai pengganti yang sangat berguna.”

Kedua pemimpin menekankan sifat bersahabat dari pertemuan mereka selama satu jam, dengan Merkel menyebut tuan rumahnya lebih dari sekali sebagai “Joe yang Terhormat”.

Pemimpin Jerman memiliki hubungan yang dingin dengan pendahulu Biden, Donald Trump, dan kadang-kadang ketegangan juga, dengan George W Bush dan Barack Obama, dua presiden lainnya yang masa jabatannya telah berlangsung.

Nyonya Merkel, yang menjadi kanselir pada 2005, tidak mencalonkan diri lagi dalam pemilihan September. Persatuan Demokrat Kristennya memimpin jajak pendapat. [BBC.COM/TVP]

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *