April 17, 2024

Herry Wirawan Divonis Mati, Penuhi Keadilan Masyarakat

0

Tersangka, Hery Wirawan ketika menghadapi sidang vonis.

Jakarta, Topvoxpopuli.com – Pakar Hukum Pidana, Suparji Ahmad menegaskan bahwa vonis Herry Wirawan di Pengadilan Tinggi Jawa Barat sudah tepat. Pengadilan Tinggi memvonis Herry dengan hukuman mati atas perbuatan biadab terhadap santriwatinya.

Menurut Suparji, vonis tersebut sudah sesuai dengan tuntutan Penuntut Umum pada sidang tingkat satu. Maka, ia mengapresiasi vonis majelis hakim Pengadilan Tinggi Jawa Barat.

“Vonis tersebut sudah tepat, mengingat ini sesuai dengan tuntutan yang disampaikan penuntut umum di persidangan tingkat satu. Jadi kita apresiasi setinggi-tingginya kepada majelis hakim yang memberikan vonis setimpal,” katanya dalam keterangan persnya.

“Bahwa putusan tersebut juga sudah setimpal dengan perbuatan pelaku, di mana yang bersangkutan melakukan tindakan biadab dan tidak berperikemanusiaan,” sambungnya.

Ia menilai bahwa penjara seumur yang diputus oleh pengadilan tingkat satu hidup masih belum memenuhi rasa keadilan. Sebab, pihak korban pun banyak yang meminta agar dijatuhkan vonis mati.

“Dari pihak keluarga bahkan berharap tuntutan pidana mati dijatuhkan, akan tetapi tidak demikian. Seharusnya Majelis saat itu bisa lebih mempertimbangkan dari sisi korban. Maka kita sekali lagi apresiasi vonis ini,” papar Suparji.

Terhadap hukuman mati itu, Suparji menegaskan bahwa itu sesuai dengan aturan yang berlaku karena jumlah korbannya sangat banyak dan masih di bawah umur.

Selain itu, ada pula hukuman tambahan berupa kebiri kimia berdasarkan pasal 81 ayat 7. Jadi undang-undang kita memungkinkan dalam penjatuhan pidana ini.

Oleh karena putusan Pengadilan Tinggi sudah keluar, maka otomatis vonis pengadilan sebelumnya dianulir. Bila pihak pelaku tidak puas dengan vonis ini, bisa mengambil upaya hukum lebih lanjut,” pungkasnya.

Tak lupa, Suparji juga mengapresiasi langkah penuntut umum yang saat itu mengajukan upaya hukum banding. Menurutnya, jika tidak mengajukan bisa jadi rasa keadilan masyarakat belum terwujud dari putusan tingkat satu. [TVP/SE]

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *