March 5, 2024

Pesawat Jatuh Dekat Bandara di Nepal, 72 Orang Tewas

0

Salah satu Bandara di Nepal

Pokhara, sp – Sebuah pesawat jatuh dekat Bandara di Kota Wisata Pokhara, Nepal, Minggu (15/1/2023). Akibatnya 72 orang penumpang dan awak kabin tewas.

“Tidak mungkin ada yang selamat,” kata juru bicara Tek Prasad Rai kepada media. Tim menemukan bagian tubuh di tempat kejadian. Setidaknya 68 orang tewas ketika penerbangan dari Kathmandu ke kota wisata Pokhara jatuh dan terbakar pada Minggu pagi.  Penyebab kecelakaan belum diketahui secara pasti. Rekaman ponsel menunjukkan pesawat Yeti Airlines meluncur tajam saat mendekati bandara.

Itu kemudian menghantam tanah di ngarai Sungai Seti, lebih dari satu kilometer dari bandara. Ada 72 penumpang dan awak di dalam pesawat tersebut. Pada hari Senin (16/1/2023) sekitar 300 penyelamat melanjutkan pencarian para korban. Mereka menyisir reruntuhan pesawat yang hangus. Perdana Menteri Nepal telah menyatakan Senin (16/1/2023) sebagai hari berkabung nasional, dan pemerintah membentuk tim khusus untuk menyelidiki penyebab bencana tersebut.

Penduduk setempat, Divya Dhakal, mengatakan, ia bergegas ke lokasi kecelakaan setelah melihat pesawat jatuh dari langit tak lama setelah pukul 11:00 waktu setempat (05:15 GMT). “Pada saat saya berada di sana, lokasi kecelakaan sudah ramai. Asap besar keluar dari api pesawat. Dan kemudian helikopter datang dalam waktu singkat,” katanya.

“Pilot mencoba yang terbaik untuk tidak menabrak peradaban atau rumah mana pun,” tambahnya. “Ada ruang kecil tepat di samping Sungai Seti dan pesawat itu mendarat di ruang kecil itu.” Kecelakaan pesawat sering terjadi di Nepal. Penyebab utama  seringkali karena landasan pacu yang jauh dan perubahan cuaca yang tiba-tiba yang dapat menyebabkan kondisi berbahaya. Negara Himalaya ini, rumah bagi beberapa gunung yang paling menakjubkan di dunia, memiliki medan yang paling sulit untuk dinavigasi.

Kurangnya investasi untuk pesawat baru dan regulasi yang buruk juga menjadi penyebab di masa lalu. Uni Eropa telah melarang maskapai penerbangan Nepal ke  wilayah udaranya karena kekhawatiran tentang standar pelatihan dan pemeliharaan.

Pada Mei 2022, sebuah pesawat Tara Air jatuh di Nepal utara, menewaskan 22 orang. Empat tahun sebelumnya, 51 orang tewas ketika sebuah penerbangan yang berangkat dari Bangladesh terbakar saat mendarat di Kathmandu.

Chiranjibi Paudel, yang saudara jurnalisnya Tribhuvan ikut dalam penerbangan tersebut, mengatakan tindakan harus diambil untuk meningkatkan keselamatan penerbangan di Nepal.

“Maskapai harus dihukum dan badan pengawas pemerintah juga harus bertanggung jawab,” katanya.  Pesawat itu jatuh di dekat Bandara Internasional Pokhara yang baru dibangun, yang baru dibuka pada awal tahun 2023.

Wisatawan di bandara mengatakan, mereka terbang secara teratur dan masih merasa aman setelah berita hari ini – perjalanan singkat dengan pesawat adalah cara yang populer bagi kelas menengah Nepal untuk bepergian ke seluruh negeri.

“Saya tidak takut terbang,” kata Ria yang sedang menunggu tasnya datang, “tetapi perlu ada regulasi yang lebih baik dan pesawat yang lebih baru.” Penerbangan Yeti Airlines dari Kathmandu ke kota wisata Pokhara meninggalkan ibu kota Nepal tepat setelah pukul 10:30 (04:45 GMT) untuk perjalanan singkat. Dalam pesawat itu memiliki 68 penumpang, termasuk setidaknya 15 warga negara asing, dan empat anggota awak.

Dari penumpang tersebut, 53 kata orang Nepal. Ada lima orang India, empat orang Rusia, dan dua orang Korea. Ada juga satu penumpang masing-masing dari Irlandia, Australia, Argentina, dan Prancis. Khum Bahadur Chhetri, seorang penduduk setempat, mengatakan, dia mengamati penerbangan dari atap gudang saat mendekati bandara.  “Saya melihat pesawat bergetar, bergerak ke kiri dan ke kanan, lalu tiba-tiba menukik dan jatuh ke jurang,” tulisnya. [BBC/EH]

 

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *