July 14, 2024

AS Tembak Jatuh Balon Saksasi Cina Atas Atlantik

0

Joe Biden dan istrinya Jill Biden.

Washington, Topvoxpopuli.com – Pasukan AS telah menembak jatuh balon  raksasa China, yang disinyalir balon itu mematai-matai situs militer utama di seluruh AS.

Departemen Pertahanan AS membenarkan bahwa jet tempurnya menjatuhkan balon di atas perairan teritorial AS. Kementerian luar negeri China menyatakan, pihaknya protes terhadap penggunaan kekuatan AS untuk menyerang pesawat tak berawak sipil. Rekaman di jaringan TV AS menunjukkan balon jatuh ke laut setelah ledakan kecil.

Sebuah jet tempur F-22 menyerang balon ketinggian tinggi dengan satu rudal – AIM-9X Sidewinder – dan jatuh sekitar enam mil laut di lepas pantai AS pada pukul 14:39 EST (19:39 GMT). Pejabat pertahanan mengatakan kepada media AS bahwa puing-puing itu mendarat di perairan setinggi 47 kaki (14 m) – lebih dangkal dari yang mereka perkirakan – dekat Pantai Myrtle, Carolina Selatan. Militer sekarang berusaha memulihkan puing-puing yang tersebar sejauh tujuh mil (11 km).

Dua kapal angkatan laut, termasuk satu dengan derek berat untuk pemulihan, berada di area tersebut. Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan, pihaknya sementara mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi pengumpulan informasi sensitif dari balon pengintai China.

”Penerbangan balon pengintai di wilayah AS merupakan nilai intelijen bagi kami,” kata dia. “Kami dapat mempelajari dan meneliti balon dan perlengkapannya, yang sangat berharga,” tambah pejabat itu.

Presiden AS Joe Biden berada di bawah tekanan untuk menembak jatuh balon itu sejak pejabat pertahanan pertama kali mengumumkan bahwa mereka melacaknya pada hari Kamis. Setelah balon ditembak jatuh, Biden berkata: “Mereka berhasil menurunkannya, dan saya ingin memuji penerbang kami yang melakukannya”.

Dalam sebuah pernyataan beberapa jam kemudian, kementerian luar negeri China mengatakan, pihak China telah berulang kali memberi tahu pihak AS bahwa pesawat itu untuk penggunaan sipil dan memasuki AS karena force majeure, itu benar-benar kecelakaan. Penemuan balon memicu krisis diplomatik, dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken segera membatalkan perjalanan akhir pekan ini ke China atas tindakan tidak bertanggung jawab itu.

Pihak berwenang China membantah itu adalah pesawat mata-mata, dan sebaliknya mengatakan itu adalah kapal cuaca yang tersesat. Menanggapi insiden tersebut, kementerian luar negeri Taiwan mengatakan, tindakan pemerintah Partai Komunis China yang melanggar hukum internasional dan melanggar wilayah udara dan kedaulatan negara lain tidak boleh ditoleransi dalam komunitas internasional yang beradab.

China menganggap Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai provinsi yang memisahkan diri yang pada akhirnya akan berada di bawah kendali Beijing. Presiden Xi Jinping tidak mengesampingkan kemungkinan penggunaan kekuatan untuk mencapai hal ini.

Tetapi Taiwan menganggap dirinya mandiri, dengan konstitusinya sendiri dan pemimpin yang dipilih secara demokratis. Presiden Biden pertama kali menyetujui rencana untuk menurunkan balon pada hari Rabu, tetapi Pentagon mengatakan telah memutuskan untuk menunggu sampai objek tersebut berada di atas air agar tidak menempatkan orang di darat dalam risiko yang berbahaya.

Dasar untuk operasi itu didasari ketika Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) menghentikan sementara semua penerbangan sipil di tiga bandara di sekitar pantai Carolina Selatan pada Sabtu sore karena upaya keamanan nasional.

Penjaga pantai juga menyarankan para pelaut untuk meninggalkan daerah itu karena operasi militer “yang menimbulkan bahaya yang signifikan. Seorang saksi mata di pantai, Hayley Walsh, mengatakan kepada BBC News dia melihat tiga jet tempur berputar-putar sebelum misil ditembakkan, lalu mereka mendengar ledakan besar, rumah berguncang.

Seorang pejabat militer senior mengatakan kepada wartawan, pemulihan puing seharusnya cukup mudah dan dapat memakan waktu relatif singkat. Pejabat itu menambahkan bahwa penyelam Angkatan Laut yang cakap dapat dikerahkan untuk membantu operasi tersebut.

Pejabat pertahanan juga mengungkapkan pada hari Sabtu bahwa balon tersebut pertama kali memasuki wilayah udara AS pada 28 Januari di dekat Kepulauan Aleutian, sebelum pindah ke wilayah udara Kanada tiga hari kemudian, dan masuk kembali ke AS pada 31 Januari.

Objek itu terlihat di negara bagian Montana AS, yang merupakan rumah bagi sejumlah situs rudal nuklir yang sensitif. Hubungan antara China dan AS telah diperburuk oleh insiden tersebut, dengan Pentagon menyebutnya sebagai pelanggaran yang tidak dapat diterima terhadap kedaulatan AS.

Blinken – diplomat top AS, mengatakan kepada Beijing bahwa itu adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab menjelang perjalanannya yang sekarang dibatalkan pada 5-6 Februari  itu akan menjadi pertemuan tingkat tinggi AS-China pertama di sana selama bertahun-tahun.

Tetapi China berusaha mengecilkan pembatalan kunjungannya, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa tidak ada pihak yang secara resmi mengumumkan rencana perjalanan tersebut. [BBC/TVP]

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *