March 5, 2024

Menaker Minta Calon Peserta Program Pemagangan ke Jepang Jaga Nama Baik Indonesia

0

Mataram, Topvoxpopuli.com – Di sela-sela kunjungan kerjanya di Nusa Tenggara Barat (NTB), Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah menyempatkan diri menghadiri pelaksanaan Seleksi Nasional Program Pemagangan ke Jepang pada Sabtu (11/2/2023) di Kantor Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Seleksi program pemagangan ke Jepang merupakan kerja sama antara Kemnaker dan International Manpower Japan (IM Japan). Seleksi diikuti oleh 165 orang dari NTB.

Menaker dalam sambutannya mengatakan bahwa pemerintah berkewajiban memberikan perlindungan terhadap warganya yang bekerja atau magang ke luar negeri.

“Bekerja itu hak setiap warga negara, magang juga. Pemerintah tidak bisa melarang atau menyuruh. Ketika hak itu ambil, kewajiban pemerintah memastikan memberikan perlindungan adik-adik semua yang bekerja atau magang ke luar negeri,” kata Menaker.

Menaker mengatakan, hingga saat ini Jepang menjadi salah satu negara yang menjadi tujuan pemagangan. Jepang juga berhasil menjadi negara maju karena sukses mengelola bonus demografi.

“Negara kita saat ini sedang mendapatkan bonus demografi. Negara kita juga harus bisa menjadi negara maju dengan cara mengelolanya dengan baik. Karena kalau kita tidak bisa memanfaatkan bonus demografi ini madharat dmeografi, penduduknya banyak yang nganggur, lalu muncul masalah-masalah sosial, dan itu membahayakan bagi bangsa ini,” ucap Menaker.

Menaker berpesan kepada peserta seleksi program pemagangan agar sebelum berangkat ke Jepang benar-benar memahami terlebih dahulu tentang budaya masyarakat Jepang, tetapi pada saat yang bersamaan tetap mempertahankan budaya baik yang dimiliki bangsa Indonesia, seperti tolong menolong, bertanggung jawab, dan murah senyum.

Menurut Menaker, Jepang sangat membutuhkan tenaga kerja dari Indonesia karena dinilai pekerja keras dan ramah. “Karena itu adik-adik tetap pertahankan budaya-budaya yang baik yang ada di negara kita ini dan ambil budaya baik dari Jepang, seperti kerja keras, disiplin, dan menjaga kebersihannya,” kata Menaker.

Lebih lanjut Menaker mengatakan, selain mendapatkan ilmu selama menjalani proses pemagangan di Jepang, peserta pemagangan juga dapat menjadi duta bangsa atau duta wisata dengan cara mengkampanyekan wisata-wisata yang ada di Indonesi, seperti Mandalikan, Borobudur, dan Laboan Bajo.

“Jadi saya berharap, adik-adik bisa melakukan peran sederhana tapi membawa nama harum bangsa dan membawa image bangsa Indonesia di mata dunia,” pungkasnya. [TVP]

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *