July 14, 2024

Pertempuran Sudan Semakin Membara, Reporter BBC Hengkang ke Mesir

0

Presiden Sudan

Khartoum, Topvoxpopuli.com – Pertempuran antara faksi militer di Sudan membuat banyak orang hengkang ke negara tetangga seperti Mesir. Salah satunya adalah wartawan BBC Arab Mohamed Osman.

Ia bersama keluarganya meninggalkan Sudan pada 28 April 2023.  Ketika pertempuran pecah antara faksi-faksi militer yang bersaing bulan lalu, dia awalnya tetap melaporkan konflik tersebut tetapi pada akhirnya ia menyerah karena terlalu berbahaya bukan hanya untuk dirinya tetapi juga keluarganya.

Ia mengaku sulit untuk meninggalkan tanah airnya dan melakukan perjalanan darat yang berbahaya ke Mesir.

Gumpalan asap hitam terlihat di langit di atas Khartoum, menambah perasaan bahwa malapetaka akan datang. Meskipun gencatan senjata dinyatakan, namun sepertinya hanya pepesan kosong belaka.

Hal ini terbukti  di Omdurman dan Khartoum Bahri masih saja bentrokan sengit antara tentara dan kelompok paramiliter Pasukan Dukungan Cepat (RSF) dan kedua belah pihak membawa bala bantuan.

Lebih mengkhawatirkan lagi, suara ledakan semakin dekat dan dekat ke lingkungan rumahnya, begitu pula laporan intimidasi warga sipil oleh pejuang RSF, termasuk tuduhan pencurian mobil dan penjarahan. Semua ini mendorong dirinya untuk membuat keputusan memilukan untuk pergi.

Sebagai seorang jurnalis yang meliput konflik di lapangan, menyampaikan apa yang terjadi kepada dunia sangatlah penting. Tetapi kesulitan besar seperti ketidakmampuan untuk bergerak, layanan internet dan komunikasi yang buruk, dan yang terpenting, keselamatan keluarga saya dan saya sendiri, membuat kepergian ini tak terelakkan.

Pada 28 April 2023, Mohamed Osman dan keluarganya meninggalkan rumah pada siang hari, karena biasanya saat itu intensitas pertempuran agak berkurang. “Kami bergabung dengan sekelompok orang di dalam bus yang meninggalkan kota Omdurman menuju perbatasan dengan Mesir,” kata dia.

Tapi 10 menit dalam perjalanan mereka, sebuah pesawat perang muncul di langit, kemudian personel RSF yang sangat dekat dengan mereka melepaskan tembakan – mengarah ke pesawat. Kendaraan mereka dihentikan dan tiba-tiba dikepung oleh para pejuang bersenjata yang ingin tahu dari mana kami datang dan kemana tujuan kami. Istri dan anak-anak Osman ketakutan saat para pejuang menodongkan senjata mereka ke arah mereka.

Setelah melihat ke dalam bus mereka, orang-orang itu mengizinkan mereka pergi, namun sekelompok pejuang lain menahan mereka lagi beberapa menit kemudian. Namun, saat itu, mereka dipindahkan dengan cepat. Saat melintasi distrik luar Omdurman, Osman dan keluarga menemukan jalan yang benar-benar kosong.

Kendaraan milik RSF berserakan, sering diparkir di pinggir jalan atau di bawah pohon agar tidak terlihat oleh pesawat militer Sudan yang terbang di atas area tersebut.

Saat mereka menuju ke barat, kehadiran paramiliter berangsur-angsur berkurang dan tanda-tanda kehidupan normal kembali. Banyak toko dan kafe populer yang dikelola oleh wanita tidak hanya buka tetapi juga sibuk dan transportasi umum beroperasi, meskipun lebih lambat dari biasanya.

Namun, bahaya mengintai dalam bentuk pos pemeriksaan sesekali dan geng bersenjata. Dengan tidak adanya aparat keamanan, perampokan dan penjarahan kini meningkat. Untungnya, mereka dapat menghindari area tersebut berkat informasi yang mereka peroleh dari kontak sebelum mereka meninggalkan Omdurman.

Setibanya mereka di perbatasan negara bagian antara Khartoum dan Negara Bagian Utara, mereka tidak menemukan pos pemeriksaan yang biasanya dipasang oleh pasukan keamanan Sudan. Sebaliknya, ada sejumlah besar kendaraan angkutan pribadi, semuanya dipenuhi orang yang menuju kota-kota di utara seperti Merowe, Dongola, dan Wadi Halfa.

Osman dan keluarga ingin mencapai Wadi Halfa, yang mereka lakukan setelah menempuh perjalanan selama 24 jam. Itu adalah perjalanan yang sangat sulit di sepanjang jalan yang kasar, di mana angin sering meniup pasir dari bukit pasir, mengaburkan pandangan mereka. Pada malam hari, mereka berhenti di sebuah kafe di kota Dongola dan menyewa ranjang untuk tidur di udara terbuka, tanpa selimut untuk melindungi mereka dari dinginnya malam.

Di kota Wadi Halfa, mereka menyaksikan pemandangan kacau ribuan keluarga menghadapi kekurangan hotel atau tempat berlindung untuk menampung sejumlah besar orang yang melarikan diri dari kekerasan di Khartoum. Perempuan dan anak-anak tidur di tanah di lapangan umum dan di sekolah.

Seorang wanita berusia 50 tahun mengatakan kepada Osman bahwa dia telah menderita dalam kondisi yang menyedihkan ini selama empat hari, tanpa makanan dan air yang cukup, menahan panas terik matahari di siang hari dan dingin yang menggigit di malam hari.

Dia sedang menunggu visa untuk putranya, yang akan membawa mereka ke Mesir. Di perbatasan, Osman tidak hanya bertemu orang-orang dari Sudan tetapi juga negara-negara lain seperti India, Yaman, Suriah, Senegal, dan Somalia.

Mereka kebanyakan adalah mahasiswa di Universitas Internasional Afrika di Khartoum. Salah satunya, seorang pemuda Ghana, mengatakan kepada Osman bahwa dia ingin pergi dengan segala cara setelah mengalami “saat-saat yang sangat sulit” di Khartoum di tengah penembakan dan ledakan.

Satu momen cahaya dalam kegelapan seperti itu adalah kebaikan orang-orang di sini. Banyak penduduk Wadi Halfa dan daerah di sepanjang jalur darat utara yang membentang ke perbatasan Sudan-Mesir telah membuka rumah mereka untuk orang-orang yang mengungsi.

Masyarakat setempat telah berbagi makanan dan air dengan pendatang baru tanpa meminta uang. Baderi Hassan, pemilik rumah besar di Wadi Halfa, bercerita bahwa dia telah menampung puluhan pengungsi.

“Kami merasa bertanggung jawab atas orang-orang ini. Pihak berwenang di sini tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada orang yang lewat, dan mereka dalam kondisi yang memprihatinkan,” katanya.

Situasi di perbatasan sangat kacau. Puluhan bus dan mobil pribadi macet. Staf sangat kalah jumlah dengan orang-orang yang ingin menyeberang dan hanya ada satu toilet.

Meski banyak orang berhasil menyelesaikan prosedur perjalanan yang benar, feri terakhir yang berangkat ke Abu Simbel di Mesir berhenti pada pukul 17:00.

Jadi ratusan keluarga, termasuk manula, dan anak-anak semua harus tidur semalaman. Saat fajar keesokan harinya, setelah malam yang keras ketika suhu turun tajam, Osman dan keluarga akhirnya berangkat ke Mesir.

Saat menyeberangi Sungai Nil dengan feri, perasaan bahagia dan sedih yang saling bertentangan menguasai Osman pada saat yang bersamaan. Osman senang telah menyelamatkan istri dan anak-anaknya, tetapi sedih karena telah meninggalkan orang tua, kerabat, dan teman-temannya untuk menghadapi kenyataan perang yang sengit, tanpa perisai apa pun untuk melindungi mereka. [BBC.Com/TVP]

 

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *