July 14, 2024

Seluruh Stakeholders Harus Perhatikan Kondisi Psikologis Calon PMI

0

Bandung, Topvoxpopuli.com – Kondisi psikologis dan kesehatan mental Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI) merupakan salah satu aspek penting yang harus diperhatikan seluruh stakeholders penempatan sebelum bekerja di luar negeri. Stakeholders penempatan PMI pun diharapkan lebih memperhatikan aspek kondisi psikologis dan kesehatan mental tersebut.

Hal tersebut disampaikan Kepala Balai Pelatihan  Vokasi dan Produktivitas Kementerian Ketenagakerjaan (BPVP) Bandung Barat, Muhamad Yusuf, saat membuka Program Pengabdian Kepada Masyarakat bertajuk “CPMI Tangguh, Kompeten dan Sejahtera untuk Indonesia Maju” yang diselenggarakan oleh Fakultas Psikologi Universitas Mercu Buana (UMB) di Bandung, Kamis (15/6/2023).

“Kondisi psikologis yang sehat merupakan hal penting bagi Calon Pekerja Migran Indonesia dalam pelaksanaan tugasnya,” kata Yusuf.

Untuk itu, Yusuf mengapresiasi Fakultas Psikologi UMB yang memberikan perhatian terhadap isu tersebut melalui kegiatan Program Pengabdian Kepada Masyarakat bertajuk yang diselenggarakan di Bandung pada tanggal 14 dan 15 Juni 2023.

Kegiatan ini dilaksanakan melalui hibah internal pengabdian kepada masyarakat (PKM) skema kerjasama luar negeri (KLN), skema kerjasama dalam negeri (KDN), dan skema internal  dari Universitas Mercu Buana Jakarta. Kegiatan ini dilakukan di LPK Andalan Nusantara Bandung yang dipimpin oleh Dra. Hj. Lina Marliana.

Yusuf mengatakan, kegiatan ini sejalan dengan  amanah Pasal 13 Undang-Undang (UU) Nomor 18 Tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (UU PPMI) dan sesuai dengan salah satu pengaturan teknis penempatan dan pelindungan pekerja migran dalam Peraturan Presiden Nomor 64 Tahun 2011 tentang Pemeriksaan Kesehatan dan Psikologi Calon Tenaga Kerja Indonesia.

“Untuk itu perlu kerjasama dengan Lembaga pendidikan yaitu Fakultas Psikologi Universitas Mercu Buana Jakarta, Telkom University dan Universitas Sains Malaysia. Selama bekerja di negara lain, pekerja migran akan menghadapi berbagai persoalan dan perbedaan budaya. Alhamdulillah, pada pagi hari ini, ditengah-tengah kita telah hadir para fasilitator yang siap berbagi ilmu terkait penanganan masalah-masalah psikologis pekerja migran”, ujar Yusuf.

Program pengabdian kepada masyarakat dilakukan selama dua hari dengan materi pelatihan dan intervensi dari beberapa fasilitator. Hari pertama, tanggal 14 Juni 2023 pelatihan diisi oleh empat orang fasilitator yang diawali oleh Dr. Istiqomah dengan materi tentang Mengenal dan Memahami Diri, Assoc. Prof. Mohammad Reevany Bustami, Ph.D dari Universitas Sains Malaysia dengan topik 3 tonggak pemberdayaan, Amy Mardhatillah, Ph.D dengan topik coaching menggunakan pendekatan psikologi positif, dan ditutup oleh Rizki Dawanti, M.Psi, Psikolog. dengan topik strategi koping adaptif.

Pada hari kedua, tanggal 15 Juni 2023 materi disampaikan oleh Dr. Dearly, M.Psi., Psikolog. dengan topik aktivitas positif yang membahagiakan, Yenny, M.Psi, Psikolog  melatih theraplay untuk meningkatkan kebahagiaan, Laila Meiliyandrie Indah Wardani, Ph.D menyampaikan materi kebahagiaan melalui intervensi CTR dan diakhiri dengan pemberian materi oleh Dr. Sri Wahyuning Astuti, S.Psi., M.Ikom. dengan topik menerapkan dan mengelola konsep diri.

Yusuf  menambahkan, pihaknya secara khusus,memberikan apresiasi kesediaan BLK dan Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) dan seluruh CPMI yang berpartisipasi di acara seminar ini. Yusuf berharap kerja sama ini dapat berlangsung secara berkelanjutan. [TVP]

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *