July 14, 2024

Putra Aung San Suu Kyi Desak Tentara untuk Bebaskannya

0

Burma, Topvoxpopuli.com – Putra bungsu pemimpin terguling Myanmar Aung San Suu Kyi mendesak rezim militer di negara itu untuk membebaskannya dari penjara.  “Saya tidak bisa membiarkan ibu saya merana di penjara,” kata Kim Aris kepada BBC Burma dalam sebuah wawancara eksklusif di London. Kim Aris juga menyerukan kepada dunia agar berbuat banyak untuk membantu ibunya.

Suu Kyi dijatuhi hukuman 33 tahun penjara dalam serangkaian persidangan setelah kudeta menggulingkan pemerintahannya pada tahun 2021. Myanmar sejak itu telah mengalami perang saudara, yang telah menewaskan puluhan ribu orang.

Kim Aris, seorang warga negara Inggris, mengatakan, tentara tidak memberinya informasi apa pun tentang ibunya atau kondisi kesehatannya. Dia mengatakan dia telah mencoba menghubungi kedutaan Burma, Kantor Luar Negeri Inggris dan Palang Merah Internasional tetapi tidak ada yang bisa membantu.

“Sebelum ini, saya tidak ingin berbicara dengan media atau terlibat terlalu banyak,” kata Aris dalam wawancara pertamanya dengan media internasional. Dia tidak berbicara ketika ibunya ditahan selama hampir 15 tahun antara tahun 1989 dan 2010.

“Lebih baik saya menjauh dari politik. Ibu saya tidak pernah ingin saya terlibat. Tapi sekarang dia telah dijatuhi hukuman, dan militer jelas tidak masuk akal, saya pikir saya bisa mengatakan apa yang saya inginkan.”

Dianugerahi hadiah Nobel perdamaian, Suu Kyi adalah salah satu ikon demokrasi terkemuka dunia. Pembebasannya dari hampir 15 tahun penahanan pada tahun 2010 dirayakan di Myanmar dan di seluruh dunia.

Namun dia kemudian dikritik karena membela negaranya dari tuduhan genosida di Mahkamah Internasional PBB (ICJ) setelah klaim luas bahwa Myanmar telah melakukan kekejaman terhadap Muslim Rohingya saat pemerintahannya berkuasa.

Hampir satu juta dari mereka telah melarikan diri dari Myanmar dalam beberapa tahun terakhir, dan sekarang hidup sebagai pengungsi di negara tetangga Bangladesh.

Kim Aris tidak menanggapi pertanyaan BBC tentang kritik ibunya sebelum kudeta, lebih memilih untuk fokus pada penderitaannya saat ini.

Suu Kyi, yang menjadi tahanan rumah setelah kudeta, dipindahkan ke sel isolasi tahun lalu di sebuah penjara di ibu kota Nay Pyi Taw. Hampir tidak ada berita tentang dia yang muncul dalam dua tahun terakhir. Dia juga dikabarkan sakit, tetapi militer membantah laporan tersebut.

Kim Aris juga mendesak masyarakat internasional untuk menyelesaikan krisis di Myanmar, di mana korban perang terus meningkat karena tentara menggunakan persenjataan mematikan dan serangan udara untuk menghancurkan perlawanan.

Dia mengatakan masyarakat internasional harus mulai melakukan sesuatu, termasuk menempatkan embargo senjata yang tepat pada militer, dan bahkan mendukung mereka yang mencoba melawan militer. Terlepas dari sanksi dan isolasi internasional, Myanmar terus mengimpor senjata, dan bahan mentah untuk membuatnya. Dia menambahkan bahwa mereka juga harus “mulai melobi lebih kuat” untuk pembebasan ibunya.

Dia juga mendesak dunia untuk memberikan “bantuan yang tepat bagi rakyat Burma yang mengalami masa-masa sulit seperti itu… dan tidak ada yang mendukung mereka, selain rakyat Burma”. Mr Aris dan saudara laki-lakinya sebagian besar terpisah dari ibu mereka sejak tahun 1988, ketika Ms Suu Kyi, atau “Nyonya” begitu dia dipanggil, kembali ke Myanmar dari Inggris untuk merawat ibunya yang sakit.

Putri pahlawan kemerdekaan Jenderal Aung San, dia muncul sebagai pemimpin gerakan pro-demokrasi melawan kediktatoran militer. Dia ikut mendirikan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), tetapi menjadi tahanan rumah pada tahun 1989.

Pada tahun 1991, ketika dia tidak dapat meninggalkan Myanmar karena takut tidak dapat kembali, Aris, yang saat itu berusia 14 tahun, menerima Hadiah Nobel Perdamaian atas namanya. Dia tidak kembali menemui suaminya sebelum dia meninggal karena kanker pada tahun 1999.

Aung San Suu Kyi dan Taichito

Kim Aris akhirnya mengunjunginya pada tahun 2010 ketika dia dibebaskan dari tahanan. Sebelum pergi, dia memberinya seekor anak anjing yang dia beli dari pasar di Yangon sebagai hadiah.

“Dia adalah satu-satunya anak anjing di antara semua anak anjing lainnya di kandang yang benar-benar terjaga… Jadi dialah yang pulang bersama saya,” kenangnya. “Dan sejak saat itu, dia terbukti menjadi pendamping yang sangat setia bagi ibuku.” Pada 2015, Suu Kyi menjadi pemimpin de facto setelah memimpin NLD meraih kemenangan telak setelah pemilihan bebas pertama yang diadakan di negara itu dalam 25 tahun.

Terlepas dari kejatuhannya, dia terus menjadi sosok yang sangat populer di kalangan orang Burma. Taichito masih hidup dan Pak Aris yakin dia akan segera dipertemukan kembali dengan Ms Suu Kyi. “Militer tidak akan pernah memenangkan perang ini. Ini hanya masalah berapa lama lagi,” katanya.

“Semakin cepat mereka menyerahkan kembali kekuasaan kepada ibu saya, dan pemerintahan yang dipilih secara demokratis, semakin cepat hal-hal dapat mulai berkembang di negara mereka”. [TVP/BBC.Com]

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *