June 13, 2024

Dukung Rusia Serang Ukraina, Pemimpin Korea Utara Bertemu Putin

0

Pemimpin Korut, Kim Yong Un

PYONGYANG, TOPVOXPOPULI.COM – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah menuju Rusia, Senin (11/9/2023) untuk pertemuan puncak dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Seorang pejabat AS mengatakan, keduanya kemungkinan akan membahas kesepakatan senjata saat Rusia menghadapi serangan balasan Ukraina. Kim didampingi oleh pejabat senior pemerintah, termasuk personel militer, lapor KCNA. Pihak Rusia telah membenarkan kunjungan Kim ke Rusia. Pertemuan kedua pemimpin diperkirakan akan berlangsung paling cepat Selasa (12/9/2023) waktu setempat.

Foto-foto yang dibagikan oleh media pemerintah menunjukkan Kim melambaikan tangan dari kereta lapis baja sebelum meninggalkan Pyongyang. Pentagon memperkirakan akan ada “sejenis pertemuan”, penting kedua pemimpin negara itu.  Jika pertemuan puncak dengan Putin terlaksana, maka ini akan menjadi perjalanan internasional pertama pemimpin Korea Utara tersebut dalam lebih dari empat tahun, dan yang pertama sejak pandemi terjadi.

Agenda utama pertemuan tersebut adalah kemungkinan Korea Utara memberikan senjata kepada Moskow untuk mendukung perangnya di Ukraina.

Perjalanan terakhir Kim ke luar negeri juga adalah ke Vladivostok pada tahun 2019 untuk menghadiri pertemuan puncak dengan Putin setelah gagalnya pembicaraan perlucutan senjata nuklir Korea Utara dengan Presiden AS saat itu Donald Trump.

Keretanya dikabarkan memiliki setidaknya 20 gerbong antipeluru, membuatnya lebih berat dari kereta rata-rata dan tidak mampu melaju lebih dari 59 km/jam (37mph). Perjalanannya ke Vladivostok diperkirakan memakan waktu satu hari penuh.

Gedung Putih mengatakan pihaknya mendapat informasi baru bahwa perundingan senjata antara Rusia dan Korea Utara “secara aktif mengalami kemajuan”.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby sebelumnya mengatakan Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, telah mencoba “meyakinkan Pyongyang untuk menjual amunisi artileri” ke Rusia selama kunjungannya baru-baru ini ke Korea Utara.

Rusia dan Korea Utara masing-masing memiliki hal-hal yang diinginkan oleh negara lain, menurut Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace. “Yang penting sekarang adalah jika kedua belah pihak dapat menemukan harga yang sesuai, mereka bersedia membayar untuk bantuan pihak lain,” katanya kepada BBC.

Rusia kemungkinan akan meminta senjata konvensional kepada Korea Utara, termasuk peluru artileri dan amunisi artileri roket dengan imbalan makanan dan bahan mentah, dan melanjutkan dukungan di forum internasional seperti PBB, katanya.

“Hal ini dapat membuka kemungkinan Korea Utara mentransfer persenjataan yang lebih canggih ke Rusia sehingga memungkinkan Moskow untuk memelihara dan mengisi kembali persediaan senjata konvensionalnya,” katanya. Diperkirakan bahwa Rusia mungkin memerlukan peluru kaliber 122mm dan 152mm karena persediaannya semakin menipis, namun tidak mudah untuk menentukan seluruh persediaan artileri Korea Utara, mengingat sifat rahasianya.

Ini adalah pertama kalinya Kim membuka pintu negaranya untuk tamu asing sejak pandemi Covid-19. [BBC.Com/EH]

 

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *