July 14, 2024

Ukraina Klaim Serangan Sevastopol Lukai Sejumlah Komandan AL Rusia

0

Presiden Ukraine, Volodymyr Zelensky.

Kyiv, Topvoxpopuli.com – Ukraina mengatakan serangan rudal hari Jumat (23/9/2023) terhadap markas besar armada Laut Hitam Rusia di Krimea bertepatan dengan pertemuan para pejabat angkatan laut. Serang tersebut menyebabkan banyak tentara Rusia tewas dan lainnya luka-luka.

Pada hari Jumat, Moskow mengatakan satu prajuritnya hilang setelah serangan itu. Armada yang berbasis di kota pelabuhan Sevastopol ini dipandang sebagai angkatan laut terbaik Rusia. Ukraina melancarkan serangan Jumat itu dengan menggunakan rudal Storm Shadow, yang dipasok oleh Inggris dan Prancis.

Pihak militer Ukraina mengatakan Sabtu (23/9/2023), serangan mereka menyebabkan “lusinan penjajah tewas dan terluka, termasuk manajemen puncak armada”.

Kepala intelijen Kyiv, Kyrylo Budanov, mengklaim bahwa dua komandan Rusia terluka parah dalam serangan rudal tersebut. Sementara itu, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan, negara-negara Barat secara de facto berperang melawan Rusia, menggunakan tangan dan tubuh Ukraina.

Ia berbicara kepada wartawan setelah menyampaikan pidato di Majelis Umum PBB di New York, di mana ia mengecam Barat sebagai “kerajaan kebohongan” yang tidak mampu bernegosiasi dengan negara-negara lain di dunia.

Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, yang memicu kecaman internasional. Moskow telah secara ilegal mencaplok semenanjung Krimea di Ukraina pada tahun 2014. Daerah Sevastopol kembali diserang pada hari Sabtu. Gubernur kota yang dilantik oleh Rusia, Mikhail Razvozhaev, mengatakan puing-puing dari rudal yang ditembak jatuh oleh pertahanan udara jatuh di dekat dermaga.

Dia juga mengatakan kepada warga bahwa dia memerintahkan pemeriksaan terhadap tempat perlindungan bom menyusul adanya keluhan bahwa tempat perlindungan tersebut sulit diakses atau kondisinya buruk. “Kami dengan sungguh-sungguh meminta semua orang: berhenti menabur kepanikan dan menyenangkan musuh kami dengan hal ini – kepanikan adalah tujuan utama mereka,” tulisnya di Telegram.

Pasukan Kyiv baru-baru ini melancarkan serangan hampir setiap hari terhadap pasukan Rusia yang berbasis di Krimea.

Pekan lalu, angkatan laut Ukraina mengklaim telah melumpuhkan baterai rudal pertahanan udara S-400 yang menutupi semenanjung tersebut, sehingga menurunkan kemampuan Rusia untuk bertahan dari serangan baru.

Sehari sebelumnya, sebuah kapal pendarat besar dan kapal selam Rusia rusak dalam serangan yang menurut Ukraina juga menggunakan rudal Storm Shadow. Serangan terhadap Krimea penting secara strategis dan simbolis.

Selain menjadi platform untuk menyerang Ukraina, armada Laut Hitam juga merupakan simbol utama kehadiran militer Rusia yang telah berusia berabad-abad di wilayah tersebut.

Perusahaan ini berbasis di Krimea berdasarkan perjanjian sewa bahkan sebelum pencaplokan semenanjung oleh Rusia pada tahun 2014. [BBC/TVP]

 

 

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *