July 14, 2024

Diblokade Israel, Gaza Akan Kelangkaan Bahan  Makanan

0

Bangunan di Gaza, Palestina hancur karena dirudal Israel, Sabtu, 7 Oktober 2023.

Gaza City, Topvoxpopuli.com – Jalur Gaza bisa berada di ambang krisis kemanusiaan. Pasalnya, Israel memblokade semua jalur masuk ke sana. Akibatnya listrik, bahan makanan dan minuman akan langka bahkan tidak ada.

Jalan-jalan di Gaza sepi yang dipenuhi puing-puing bangunan yang runtuh setelah serangan udara Israel. Hampir 700 orang tewas dalam serangan ini dan ribuan lainnya dilaporkan terluka. Daerah ini dihuni oleh sekitar 2,3 juta orang, dan 80% di antaranya bergantung pada bantuan kemanusiaan terutama karena permusuhan yang sedang berlangsung dengan Israel.

Negara ini diperintah oleh militan Hamas tetapi Israel mengontrol wilayah udara dan garis pantainya. Hal ini juga membatasi siapa dan barang apa yang dapat melintasi perbatasannya. Negara tetangganya, Mesir, juga mengontrol dengan ketat apa atau siapa yang dapat melewati perbatasannya dengan Gaza.

Sejak serangan dimulai pada Sabtu (7/10/2023) pagi, Israel telah menghentikan semua pasokan yang masuk ke Gaza, termasuk makanan dan obat-obatan. Stéphane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan lebih dari selusin petugas kesehatan tewas atau terluka dan setidaknya tujuh pusat kesehatan rusak.

Sementara itu, banyak orang yang saat ini tidak mempunyai listrik dan internet, dan akan segera kehabisan persediaan makanan dan air yang penting. “Kerusakan fasilitas air, sanitasi dan kebersihan telah mengganggu layanan bagi lebih dari 400.000 orang,” kata Dujarric.

“Pembangkit Listrik Gaza sekarang menjadi satu-satunya sumber listrik dan bisa kehabisan bahan bakar dalam beberapa hari.” Dia menambahkan bahwa Program Pangan Dunia telah mendistribusikan makanan untuk 100.000 pengungsi Palestina dan upaya ini akan meningkat delapan kali lipat dalam beberapa hari mendatang.

Bahkan sebelum pembatasan terbaru diberlakukan, penduduk Gaza sudah menghadapi kerawanan pangan, pembatasan pergerakan, dan kekurangan air. Juliet Touma, juru bicara badan pengungsi Palestina PBB (UNRWA), mengatakan, masyarakat di Gaza “ketakutan” dengan situasi saat ini dan khawatir akan keselamatan mereka, serta anak-anak dan keluarga mereka.

Pada hari Senin, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan pihaknya akan memberlakukan “pengepungan total” terhadap wilayah tersebut.  “

Tidak ada listrik, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada gas – semuanya ditutup,” katanya, seraya menambahkan bahwa “kami memerangi hewan dan mengambil tindakan yang sesuai”.

Menteri Infrastruktur Israel kemudian memerintahkan penghentian segera pasokan air ke Gaza, dengan mengatakan: “Apa yang terjadi di masa lalu tidak akan terjadi lagi di masa depan.” Dalam pernyataan yang dirilis sebelum pengumuman tersebut, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan rumah sakit menghadapi kekurangan obat-obatan, pasokan medis, dan bahan bakar akibat tindakan Israel.

Mereka menyerukan aktor-aktor internasional untuk mendesak Israel untuk “menghidupkan kembali jaringan listrik” dan memasok kebutuhan darurat dalam bentuk obat-obatan, bahan bakar dan generator listrik. Kementerian luar negeri juga mengatakan serangan udara menghantam sebuah sekolah PBB di Gaza yang menampung ratusan warga sipil, termasuk anak-anak dan orang tua.

PBB membenarkan serangan tersebut, dengan mengatakan sekolah tersebut “rusak parah”, namun tidak ada korban jiwa. Ada juga laporan mengenai sebuah masjid dan rumah-rumah yang terkena serangan. Menurut Associated Press, 19 anggota keluarga yang sama tewas dalam serangan di Rafah, di selatan Gaza.

PBB mengatakan pada hari Senin bahwa 123.538 orang di Gaza telah menjadi pengungsi internal, sebagian besar “karena ketakutan, masalah perlindungan dan penghancuran rumah mereka”. Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) menambahkan bahwa 73.000 orang berlindung di sekolah. [BBC.Com/TVP]

 

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *