April 16, 2024

Pembebasan Sandera Ringankan Langkah Hamas

0

Dua orang Israel dibebaskan Hamas dari Sandera

Oleh: Peter R.Neumann, Profesor Studi Keamanan, King’s College London

KESEPAKATAN gencatan senjata sementara antara Israel dan Hamas menawarkan ruang untuk bernapas dalam konflik yang sedang berlangsung. Namun hal ini tidak menandakan berakhirnya krisis penyanderaan – atau bahkan awal dari akhir krisis tersebut.

Hal ini justru memberikan keuntungan bagi Hamas dalam drama yang kemungkinan besar akan menjadi drama yang berlarut-larut dan terbuka.

Pembebasan puluhan sandera lansia, perempuan dan anak-anak Jumat (24/11/2023) akan disambut dengan kelegaan besar oleh warga Israel.

Baca Juga: Hamas Bebaskan Dua Sandera Warga Negara AS   

Artinya, Hamas akan terus menyandera lebih dari 150 orang, namun bagi mereka, hal ini mungkin lebih menguntungkan dibandingkan jumlah yang lebih besar.

Pertama, hampir 240 sandera yang awalnya disandera mungkin memberikan beban besar bagi organisasi tersebut. Para sandera harus terus-menerus dijaga, diawasi, dan – jika perlu – dipindahkan. Jika ada di antara mereka yang sudah tua, sakit, atau mempunyai kebutuhan medis khusus, hal ini akan semakin memperumit keadaan.

Dengan “menyingkirkan” siapa pun yang memerlukan perhatian khusus, Hamas tidak menunjukkan belas kasihan, namun lebih mengutamakan melepaskan sumber daya yang diperlukan di tempat lain.

Hal ini terutama berlaku bagi sekitar dua lusin pekerja dari Thailand dan Nepal yang tidak memiliki nilai strategis bagi Hamas, karena mereka bukan orang Israel atau Yahudi.

Alasan lainnya adalah bahwa para sandera yang tersisa lebih mudah untuk digambarkan sebagai “sah”, karena mereka sebagian besar adalah tentara Israel atau laki-laki yang cukup umur untuk berperang.

Baca Juga: Israel bom RS Indonesia Jelang Jeda Kemanusiaan di Gaza

Hamas akan berargumentasi bahwa mereka adalah pejuang musuh bahkan Tawanan Perang.  Yang terpenting, hal ini akan meningkatkan tekanan pada pemerintahan Netanyahu untuk menyetujui pertukaran tahanan.

Sama seperti di masa lalu, ketika Israel setuju untuk melepaskan ratusan dalam satu kesempatan: lebih dari seribu – warga Palestina sebagai imbalan atas sejumlah kecil tentara Israel, Hamas akan menuntut pembebasan ribuan anggotanya yang saat ini berada di penjara Israel.

Israel dan Hamas telah mencapai kesepakatan untuk menukar 50 sandera yang ditahan di Gaza dengan jeda pertempuran selama empat hari. Perjanjian tersebut juga akan membebaskan 150 warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel dan peningkatan signifikan bantuan kemanusiaan yang diizinkan masuk ke Gaza.

Baca Juga: Diblokade Israel, Gaza Akan Kelangkaan Bahan  Makanan

Mediator Qatar mengatakan jeda akan dimulai Jumat (24/11/2023) pada pukul 07:00 waktu setempat (05:00 GMT) pada hari Jumat dan kelompok pertama yang terdiri dari 13 sandera akan dibebaskan pada pukul 16:00. Presiden AS mengatakan kesepakatan itu akan mengakhiri “cobaan berat” yang dialami para sandera dan “meringankan penderitaan keluarga Palestina yang tidak bersalah”.

Pemerintah Israel telah berjanji untuk menyelesaikan perangnya untuk melenyapkan Hamas dan mengembalikan lebih dari 200 sandera yang diculik oleh kelompok bersenjata Hamas dalam serangan lintas batas di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang.

Hamas – yang digolongkan oleh Israel, AS dan negara-negara Barat lainnya sebagai organisasi teroris – mengatakan kesepakatan itu akan memberikan waktu bagi Palestina untuk pulih setelah serangan udara dan darat Israel yang intens yang menurut pemerintah mereka di Gaza telah menewaskan lebih dari 14.500 orang.xx

 

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *