February 27, 2024

Donald Trump Berhadapan dengan Musuhnya di Pengadilan

0

New York, TVP – Mantan Presiden Donald Trump duduk dengan wajah kaku dan tangan terlipat saat saksi bernama Cohen memasuki ruang pengadilan.

Dia tampak melihat ke arah mantan pengacaranya yang kini sudah dipecat ketika dia memberikan kesaksian, namun tidak mengatakan apa-apa. Saat sidang istirahat untuk makan siang, Trump mengatakan kepada wartawan bahwa Cohen bukan saksi yang dapat dipercaya.

Calon presiden Partai Republik untuk pemilihan presiden 2024 membantah melakukan kesalahan ketika dia tiba di pengadilan lebih awal. Trump kadang-kadang menghadiri persidangan secara sukarela dan diperkirakan akan memberikan kesaksiannya sendiri suatu saat nanti.

Cohen, orang  yang pernah menyatakan bahwa ia akan “mengambil tindakan tegas” demi Trump, dijatuhi hukuman tiga tahun penjara pada tahun 2018 karena berbohong kepada Kongres dan atas pembayaran diam-diam yang ia lakukan atas nama Trump.

Setibanya di pengadilan, Cohen mengatakan kepada wartawan: “Ini tentang akuntabilitas, jelas dan sederhana,” kata dia. Kesaksiannya menandai pertama kalinya keduanya berada di ruangan yang sama dalam lima tahun.  “Reuni yang luar biasa,” katanya saat istirahat pengadilan.

Kesaksian Cohen kepada Kongres pada tahun 2019, ketika dia mengatakan Trump telah menaikkan nilai propertinya, memicu penyelidikan penipuan di New York yang dipimpin oleh Jaksa Agung New York Letitia James. James, seorang Demokrat dan jaksa penuntut utama negara bagian itu, menuntut denda sebesar $250 juta (£205 juta) dan melarang Trump melakukan bisnis di negara bagian asalnya.

Pada akhir September, hakim Arthur Engoron memutuskan bahwa Trump telah melakukan penipuan dengan berulang kali salah mengartikan kekayaannya sebesar ratusan juta dolar. Hakim Engoron memerintahkan penerima yang ditunjuk pengadilan untuk mengambil alih perusahaan yang mengoperasikan Trump Tower dan aset berharga lainnya dari portofolio real estate mantan presiden AS tersebut.

Pengadilan banding telah memblokir langkah tersebut untuk saat ini. Hakim juga mendenda mantan presiden sebesar $5.000 pada minggu lalu karena gagal menghapus postingan online yang mengejek panitera – yang bertentangan dengan perintah pembungkaman.

Trump tidak menghadapi risiko hukuman penjara akibat persidangan perdata ini, meskipun hakim telah mengancamnya dengan penjara jika dia kembali melanggar perintah pengadilan. Dia berulang kali membantah melakukan kesalahan, dengan alasan bahwa asetnya sebenarnya dinilai terlalu rendah.

Trump sebelumnya juga telah menggugat Cohen, menuduhnya “menyebarkan kebohongan” dan melanggar perjanjian kerahasiaan. Gugatan tersebut dihentikan pada awal bulan ini, namun juru bicara Trump mengatakan bahwa gugatan tersebut akan diajukan kembali di kemudian hari. [BBC/TVP]

 

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *